David John Schaap | Trail Junkies

David John Schaap | Trail Junkies

Sep 05, 2018 Profil

Host My Trip My Adventure, David John Schaap dikenal punya darah petualang dan getol dengan dunia motor. Pria keturunan Sunda-Belanda ini sempat bercerita sedikit soal kegemarannya pada motor trail dan pengalamannya dengan motor custom.

Gimana ceritanya loe bisa senang sama motor trail?

Dari kecil sebenernya gue udah suka trail karana abang gue pun memang pecinta trail, jadi kaya udah keturunan gitu. Pertama nyoba motor trail itu umur 9 tahun. Gue masih inget tuh, gue didudukin di depan di pangkuan babeh, trus disuruh megang setir. Sama kaka pun begitu, gue diajarin buat lompat-lompat. Jadi sampai gede pun kebawa. Gue dapet motor pertama itu waktu 16 tahun Suzuki TS 125, pas banget kan sama modelnya.

Naik motor udah jadi salah satu kegiatan dari dulu. Apalagi kalau ke gunung, riding sendiri rasanya stress dan jenuh itu ilang karena fun. Apalagi kalau udah ngebut, adrenalinnya makin kerasa dan itu bikin gue makin excited. Jadi lupa sama yang lain-lain karena mikirnya cuma speed dan fun.

Motor loe ada apa aja sih?

Suzuki TS gue masih ada, selain karena motor pertama, itu juga legend banget. Ada juga Kawasaki KLX 150 tapi bodiya Kawasaki KXF yang biasa dipakai buat offroad. Lalu ada Kawasaki KXF 250 cc tahun 2014, itu dipakai buat di gue latihan fisik di sirkuit, Honda Tiger 2007 yang dibikin café racer, satu motor matic buat harian dan Kawasaki Z250 Scrambler dari Evalube.

c-IMG_1146.JPG

Wah jadi beberapa ada motor custom juga?

Iya. Nah Honda Tiger ini kan motor custom gue yang pertama kali, ini ada storynya. Gue namain dia Double Trouble karena gue selalu beli dua kali buat partsnya. Entah bannya nggak cocok lah, tangkinya ada yang kurang lah, ada banyak yang jadi selalu beli double-double.

Nah motor ini setelah dibeli langsung gue custom jadi café racer, saat itu gue pas ada kerjaan dari Bali ke Flores. Jadi motor ini belum sempet gue test drive dan langsung gue bawa. Dapet trouble juga di tangkinya bocor, gue akalin pakai permen karet. Girnya depannya pun sempet selek jadi harus dilas. Untungnya orang Flores itu baik-baik semua. Wah ada aja deh. Jadi kalau dibuang pun sayang karena ada sejarahnya, so dikeep aja.

Apa yang loe lihat dari motor custom?

Dulu gue sempet jadi videographer di Deus Bali. Di sana kan ada event Deus Build Off 2013, gue sempat suka banget sama karyanya builder Jogja. Di body motornya ada hiasan handmade gambar batik yang detailnya menurut gue keren banget sih. Karena sampai ke perintilannya pun nggak luput dari detail. Jadi yang gue lihat lebih ke sana. 

Ada motor impian?

Sebenernya gue udah ngedapetin motor impian yang dari kecil pengen gue punya, si Kawasaki KXF itu. Tapi pengen juga sih yang versi enduronya. Hehe. Pokoknya yang trail-trail deh, karena nanti gue juga pengen ikutan lagi pertandingannya.

Pokoknya buat kalian yang punya motor inceran atau pengen punya motor custom yang bener-bener sesuai sama karakter loe, jadiin aja guys. Menurut gue penting banget sih punya satu motor yang bener-bener representasi dari diri loe. Karena setelah loe punya, gue yakin loe nggak akan nyesel nantinya.

Teks: Wildaf | Foto: Istimewa.