Gak Ada Tawuran Adanya Motoran

Gak Ada Tawuran Adanya Motoran

Jul 25, 2019 Gastank Family

Sabtu malam lalu (20/7) saya datang ke Kickstart café yang berada di Pejaten, Jakarta Selatan. Seorang teman memberitahu saya jika di sana akan diadakan anniversary dari Pelajar Classic chapter Jakarta. 

Saya memang cukup penasaran dan ingin mendengar langsung cerita dari para pelajar ini dengan motornya. Akhirnya di sana saya bertemu dan berbincang dengan para pendirinya, Hafidz (18 th), Timothy (18 th), dan Azandra (18 th). Ketiganya sama-sama baru lulus SMA.

It was a good times. To be honest saya senang ngobrol dengan mereka. Mereka ‘polos’, antusias, bercerita apa adanya, dan kocak! Berikut obrolan kami.

Hello Hafidz, Timothy dan Azandra. Boleh tau dulu, apa sih Pelajar Classic ini?

Hafidz: Hello Kak. Palajar Classic ini berdiri pada 27 Juni 2017. Kita bikin ini waktu kita kelas 2 SMA. Pelajar Classic ini community, bukan MC. Awalnya kita pengen ini jadi wadah bagi pelajar yang sama-sama ingin belajar motor.

Kita sempet mikir kalau didefinisikan pelajar, kalau kita udah lulus berarti bukan Pelajar Classic lagi dong. Nah akhirnya kata Pelajar itu buat inisial aja, tapi definisinya buat semua orang yang mau belajar.

Katanya Pelajar Classic ini kebentuk dari inisiatif Classic Bikers Batavia (CBB) ya?

Hafidz: Ada beberapa temen kita yang orang tuanya di CBB dan SAKRAL. Nah kita kan anak baru nih di dunia permotoran, jadi mereka banyak ngasih pengarahan.

Timothy: Awalnya sih kita juga nggak kenal sama CBB. Tapi karena ada temen-temen kita yang papanya di CBB, jadi kita banyak disupport dan diarahkan sama mereka. Daripada tawuran mending bikin komunitas yang positif. Dikasih pelajaran cara benerin motor dan lain-lain.

Dulu kan pernah nih ada acara di Tangerang. Motor gue mogok, ternyata karbunya rembes, akhirnya ditinggal deh di bengkel. Sekarang udah diajarin nih otak-atik motor, jadi udah ngerti ngurusin karbu.

Kalau dipikir-pikir bener juga kalian bikin komunitas sesama pelajar. Kalau umur beda jauh kan ngobrolnya nggak nyambung ya?

Hafidz: Nah itu dia Kak. Tujuan utamanya sih itu. Gimana sih misal kan kita masih umur belasan nih, mereka udah 40 tahun, kan ngobrolnya nggak nyambung.

Timothy: Terus biar sama-sama akrab gitu. Daripada sama yang umur 40 kan ngobrolnya nggak enak, segan. Kita kan bisa nanya-nanya tugas juga, main futsal juga enak kalau sumuran.

Hahaha. Iya-iya. Saking pelajar-nya, logo kalian juga pakai logo Tut Wuri Handayani ya

Hafidz: Hahaha iya bener. Intinya sih kita pakai logo itu karena tujuan kita buat belajar. Belajar kan nggak cuma di kelas atau sama guru. Di jalan juga kan sama-sama belajar. Bagaimana ngendarain motor yang bener, cara bikin motor, taat peraturan lalu lintas.

Timothy: Trus kita juga pengen nyatuin anak-anak antar sekolah sih, khususnya di Jakarta. Misal nih motor kita mogok di sekolah A, bingung kan minta tolongnya. Nah kalau sekarang kan jadi enak tuh ada anak Pelajar Classic di situ. Intinya sih mau nyatuin aja. Kalau dulu kan musuhan kita, pada tawuran.

Loh. Emang gitu?

Iya...! *kompakan jawab

Hafidz: Anggota kita kan antar sekolah nih. Biasanya anak SMA sama STM musuhan banget tuh, sekarang jadi damai. Sekolah gue nih tawuran sama sekolah dia (Timothy), cuma karena ketemu di sini, sekarang jadi biasa aja, damai. Biasanya kalau ketemu di jalan nih pakai seragam, tawuran udah.

Timothy: Nah kemarin banget nih, kita kan kopdar Jumat di Paun. Hari Jumat itu jadwalnya orang tawuran. Kita yang jalan kopdar jadi selamet, ada satu anak yang lebih milih tawuran nah sekarang dia dipenjara deh tuh.

Hafidz: Nah syukurnya itu. Soalnya kalau ada tawuran itu kan gue suka diajakin tapi karena lebih milih kopdar, ketemu temen-temen, Alhamdulillah gue masih bisa lanjut sekolah sampe lulus.

Nah kalian kan bukan MC nih, tapi chapternya udah banyak. Gimana ceritanya tuh?

Hafidz: Kita awal kebentuknya di Jakarta. Sekarang udah ada Chapter di Depok, Bekasi, Tangerang, Bandung sama Surabaya yang sama-sama support. Nah kita itu belum ada member tapi setiap kumpul bisa 40-an orang. Semuanya ganti-ganti dari sekolah mana pun. Grup Line kitas ada 118 orang, grup WA ada 256 orang.

Kita kan masih muda-muda juga nih, jadi nggak ada keterikatan. Kalau diwajibin masuk club kan berat. Kasian juga nggak berkembang. Jadi kalau Minggu ini sama kita Minggu depan sama yang komunitas lain juga nggak masalah.

Timothy: Yang chapter di luar itu, ya mungkin mereka satu pemikiran aja kali. Kalau ikut komunitas mungkin masih malu atau belum ada yang nyambung. Akhirnya gabung jadi Pelajar Classic aja.

Mereka cuma minta izin bikin chapter, kita sih boleh-boleh aja asalkan beneran yang niat nih, jangan bikin malu. Oya yang baru banget nih, ada orang Malaysia minta ijin bikin Pelajar Classic juga. Ya udah silahkan aja. Mereka juga jadi beli baju merchandise kita, dikirim deh ke Selangor.

Di sini kalian pakai motor apa aja?

Hafidz: Anggota kita dari kelas 3 SMP sampai yang udah lulus SMA. Motornya bebas. Ada yang naik orisinilan, motor custom, motor matic, skuter, banyak juga yang cuma bonceng atau naik ojol. Pokoknya motornya apa aja sih, yang penting ada ketertarikan mau belajar bareng.

Terus mereka pada punya SIM semua belum nih?

Hafidz: Hehe. Yang belum punya SIM jadi boncenger. Tapi intinya kan kita buat belajar dan bisa kumpul-kumpul yang positif. Kegiatan rutin kita kaya tiap Ramadhan bagi-bagi takjil, kita juga bikin charity buat bantu bencana di Palu, korban kebakaran di Jakarta dan lain-lain.

Guru kalian di sekolah tau nggak sih sama Pelajar Classic?

Hafidz: Mayoritas sih tau. Kemarin juga waktu sekolah gue bikin pensi, kita diundang buat support acaranya.

Nah, kalau hari ini kalian lagi ngerayain apa nih?

Hafidz: Hari ini kita ngadain syukuran 2 tahun Pelajar classic. Yang dateng selain anak-anak yang biasa ngumpul bareng, kita juga ngundang beberapa builder dari bengkel-bengkel tempat kita nongkrong dan belajar. Ada Circus Local Custom, CBB Garage, Sakral Garage, Dest Motorcycle.

Timothy: Jadi kita juga nongkrongnya kan keliling aja tuh. Seringnya main ke bengkel. Sampai sekarang ada anak yang udah bikin bengkel sendiri. Ngebantu juga kan kalau kita pengen bikin motor kastem. Kalau ke bengkel terkenal kan harganya lumayan tuh. Kan kita juga masih pelajar belum bisa nyari uang sendiri. Jadi temen itu bisa bantu buat ngecustom, parts juga kan banyak yang dijual online. Jadi bisa bantu pasang bareng kaya gitu-gitu. 

Oke-oke. Sejauh ini apa yang kalian rasain dengan Pelajar Classic ini? Kalau ke depannya gimana nih? Secara kalian kan baru pada lulus SMA juga

Timothy: Kita bakal regenerasi sih, tapi tetep mantau juga. Kan kalau di luar, mahasiswa itu kan sebutannya ‘student’ juga tulisannya. Hehe

Hafidz: Alhamdulillah sih berkat adanya Pelajar Classic pergaulan jadi lebih luas, wawasan gue tentang motor jadi lebih dalem, temen makin banyak, dan lebih tenang aja sih kalau di jalan. Apalagi gue kan pakai motor tua nih, ngga usah takut lagi kalau mogok di jalan.

Intinya sih kita bakal regenerasi, biarin yang baru-baru ini bisa ngerasain gimana sih ngurusin komunitas motor di usia segini, kan masih jarang juga.

Sip. Nice to talk with you boys. Selamat ulang tahun buat kalian dan selalu lakukan hal yang positif!

Teks: Wildaf, Foto: Istimewa.